daily menu » rate the banner | guess the city | one on oneforums map | privacy policy (aug.2, 2013) | DMCA policy | flipboard magazine

Go Back   SkyscraperCity > Asian Forums > Indonesia Skyscrapers Forum > The Nationwide Fabric > Politics, Economics, Tourism and Business

Reply
 
Thread Tools
Old August 21st, 2009, 04:38 PM   #21
typhoonbringer
Registered User
 
Join Date: Jul 2009
Posts: 2,410
Likes (Received): 61

moga2 dipesen borongan sama pemerintah, kalo beli terus kapan majunya....

btw ISRA sama INDRA beda produsen?
typhoonbringer no está en línea   Reply With Quote

Sponsored Links
 
Old August 22nd, 2009, 07:18 AM   #22
arif doank
Major General
 
arif doank's Avatar
 
Join Date: Jun 2009
Location: Berlin & Antartika
Posts: 529
Likes (Received): 85

Quote:
Originally Posted by typhoonbringer View Post
moga2 dipesen borongan sama pemerintah, kalo beli terus kapan majunya....

btw ISRA sama INDRA beda produsen?
klu gw g' salah isra itu merupakan salah satu seri dari indra buatan LIPI
__________________
My inspiration is >>them<<
arif doank no está en línea   Reply With Quote
Old August 22nd, 2009, 07:39 PM   #23
blinkblink
Registered User
 
blinkblink's Avatar
 
Join Date: May 2009
Posts: 127
Likes (Received): 0

from http://goodnewsfromindonesia.com/





The First Green Factory In Asia

By Arya Lukito, Carbon Energy Expert, GNFI contributor, Phnom Penh (Cambodia

Reducing emission and going green. Denmark, Germany, Australia and some other developed countries have been implementing it and it even becomes part of their government program to support the economy. Well, this is not a new thing since the greenhouse gases and global warming issues have become the number one threat for everyone on the world nowadays. My question is, does Indonesia already take a part as well in this matter?? Well, that was my thought until I read again my old Gatra magazine collection last week.

What a surprise… that on the Gatra 31th edition, year XV, period 11-17 June 2009 there was one precious article that I missed!!! Its an article about “Menyulap Asap Menjadi Duit” (Converting Smoke Into Money) which talks about a carbon dioxide (CO2) purification factory in Cilegon, Banten owned by PT Resources Jaya Teknik Management Indonesia (PT RMI) which amazingly become the first carbon purification factory in Asia!!! Through its sister company, PT RMI Krakatau Karbonindo (RMI-KK), they had built the factory in “Kawasan Industri Ekonomi Khusus” a.k.a KIEK (Special Economic Industry Zone). Also involved in the project is CIDES (Center for Information and Development Studies) which becomes the working partner. Officially opened in Saturday, 13 June 2009, the factory starts its first operation.

This big project requires US$ 6.5 million for equipments and US$3 for factory. Hmm, such a big investment. But wait a minute! If the factory is running well, the company will build 2 other factories next year with total investments of US$ 10.6 million each factory! Super! If the company dares to spend such fantastic amount of investment like that, the calculation of profit and loss has surely been done carefully and with full of attention. According to Rohmad Hadiwijoyo, President Director of PT RMI-KK, doing business with this “smelly smoke waste” can provide double benefits. In addition to supporting environment sustainability through cleaning the greenhouse gases, don’t forget, we can make money from it!

What the company does is, “catch” and “clean” the carbon waste into liquid CO2. The “raw material” comes from the smoke waste which so far, the company had only one “supplier”, PT Krakatau Steel. “We install a blower in the factory chimney to lead the polluted CO2 gas into a pipe to be then transferred to carbon refinery unit”, said Isnanto W., Vice President of Marketing Division in PT RMI-KK.

The process is: the CO2 gas is “squeezed” to eliminate the moisture then transferred to a filter to remove the foreign particles and any stinky smells. After that, the gas is placed into water scrubber unit to dry and free the gas from sulfur dioxide (SO2). The gas become hot and we spend some time to cooling it down, soon after it cooled, we put the gas into a compressor to be then condensed into solid form. Next step is, the solid form of gas placed into purification unit to be then cooled down again and melted. The liquid CO2 is finally formed and the product is packed into 2 special tanks with capacity of 220 meter cubic.

“Who is buying it then?” Well, don’t be wrong buddy, there are numbers of buyers waiting in line starting from sugar factories, carbonate drink manufacturers, food companies until fisheries industries. Liquid CO2 used mainly for whitening sugar, mixed into carbonate drink as raw material and sterilize bacteria and fungi from food.

What differentiate this product from the general liquid CO2 which been around in the market is the general liquid CO2 still using natural oil as its raw material, our product using factory smoke waste as its raw material and the price is much cheaper. Normally, the buyer orders up to 20 tons per buy. “We already have some buyers: Iwatani Industries, Molindo, Samator and Aneka Gas. Some of them are also become our distributor.”

For the profit calculation, we buy the CO2 at Rp. 85/kg from Krakatau Steel. After purified and processed, the price can rise up to Rp.3000/kg in the market, wow! According to Rohmad, there is a big market potential for this product since the demand for purified CO2 nowadays can reach up to 250 ton per day. PT RMI-KK is currently able to produce 3 tons/hour or 72 tons/day.

Due to this condition, the factory capacity will be improved to 18 tons/hour. In addition to that, RMI-KK will also maximize the raw material stock into 9 tons/hour. “It’s being adjusted to the demand of purified CO2 in Indonesia”, Rohmad said. Other profit source comes from the mechanism of clean development mechanism (CDM) which is been adjusted with Kyoto Protocol. For them who have implemented CDM will earn carbon credit certification which then can be traded. “With the number of purified CO2 production that RMI-KK has which amounted to 24,000 tons per year, we earned carbon credit valued to £ 288,000 (1 ton CO2 = £ 12)” said Rohmad. “However, we are not considering profit yet. The most important is taking benefit from the smoke waste that we are having now to reduce pollution”, Rohmad said again.

Rohmad’s statement is reasonable by looking at the quota of CO2 produced in Indonesia which is increasing each year. The biggest producers are coming from industry, transportation and electricity reactor sector said Rudi Wahyono, Director of Kajian Energi, Kelautan dan Lingkungan (CIDES). According to BPPT study, national industry sector has contribute 77.22 million ton (27%) of carbon emission from the total of emission in Indonesia which is 286 million ton. In spite of this critical condition, it also indicates that we are having an open wide opportunity for the business of pollution waste purification. That’s why Rudi expects that we need to have more industries doing similar action to solve the global warming problem.

The biggest challenge now is coming from technology. The existing technology that PT RMI-KK has is not allowing them to take any kind of carbon gases in the air to be used as raw material. “Our raw material must consist of < 90% CO2. So the emission from transportation sector is not applicable yet” said Rohmad. Yet, this condition is not lowering his spirit. According to him, the Indonesian government has decided to reduce emission in all of government owned enterprise. This is a very good sign for the carbon waste purification business. Once again, let’s make money and green our earth at the same time!!!
blinkblink no está en línea   Reply With Quote
Old October 22nd, 2009, 03:24 PM   #24
paradyto
entendre privilege
 
paradyto's Avatar
 
Join Date: Aug 2005
Location: 雅加达 - 巨港
Posts: 29,402

Satelit Buatan Mahasiswa Indonesia Diluncurkan 2012

Surabaya (ANTARA News) - Satelit mini atau nano-satelit buatan mahasiswa Indonesia akan diluncurkan pada tahun 2012, karena pembahasan antarmahasiswa UGM, ITB, ITS, UI, dan PENS ITS serta mahasiswa Indonesia di luar negeri sudah dimulai.

"Mulai tahun ini (2009), kami melakukan serangkaian pertemuan dengan mahasiswa dari berbagai kampus," kata peneliti asal Indonesia di TU Delft Belanda, Dedy H.B. Wicaksono, PhD., di Surabaya, Senin.

Di sela-sela Lokakarya INSPIRE (Indonesian Nano Satellite Platform Initiative for Research & Education) di PENS ITS, ia mengatakan pertemuan akan berlanjut dengan penelitian secara intensif di Belanda atau di Indonesia.

"INSPIRE merupakan forum pertemuan antarmahasiswa dengan berbagai stakeholder dari pemerintah dan lembaga riset untuk mendorong penguasaan teknologi satelit sejak kalangan mahasiswa," katanya.

Alumnus Teknik Fisika ITB Bandung (S1) pada tahun 1934-1998 itu menyatakan Indonesia sangat membutuhkan satelit untuk peta hutan, perikanan, bencana alam, kepulauan, kriminalitas laut, dan sebagainya.

"Kita sudah memiliki Satelit Palapa dan usianya sudah 30 tahunan. Teknologinya dibuat di luar negeri, sehingga devisa negara akan tersedot keluar dan kita akhirnya tidak memiliki kemandirian," kata alumnus Tokyo University of Technology (S2) itu.

Menurut alumnus TU Delft Belanda (S3) itu, satelit yang besar itu membutuhkan dana yang mahal hingga ratusan miliar atau bahkan triliunan, namun nano-satelit hanya berkisar Rp5 miliar dan satelit mini akan bertahan selama kurun tiga tahunan.

"Tidak hanya murah, tapi nano-satelit itu sebenarnya dapat kita kuasai dengan mudah, apalagi di dalamnya sudah ada unsur pendidikan, aspek aplikasi teknologi, dan penelitian lintas keilmuan seperti telekomunikasi, elektronika, energi surya, dan sebagainya," katanya.

Oleh karena itu, kata penggagas INSPIRE itu, para dosen dapat mendorong mahasiswa telekomunikasi yang selama ini merumuskan tugas akhir (TA) tentang alat-alat telekomunikasi seperti handphone (HP), namun kini dapat mengarahkan TA pada bidang satelit.

"Jadi, pembahasan dapat dilakukan pada tahun 2009, lalu tahun 2010 dengan penelitian intensif, bahkan TU Delft sangat senang bila penelitian dapat dilakukan di Belanda, kemudian tahun 2011 dilakukan persiapan dan tahun 2012 ada peluncuran," katanya.

Senada dengan itu, Sekretaris Menkominfo, Dr Eng. Son Kuswadi, menyatakan dana pembuatan nano-satelit hanya Rp5 miliar dan bila dimulai dengan pertemuan, penelitian, hingga akhirnya peluncuran nano-satelit, maka akan dibutuhkan dana sekitar Rp10 miliar.

"Pembahasan lewat workshop yang melibatkan puluhan mahasiswa dari berbagai universitas itu akan kita lakukan dua kali selama tahun 2009, termasuk pembahasan dengan LAPAN, BPPT, IPTN, Departemen Kelautan dan Perikanan," katanya.

Setelah itu, kata dosen robotik PENS ITS Surabaya itu, pembahasan intensif untuk aplikasi akan dilakukan di TU Delft Belanda dan di Indonesia hingga tahun 2011.

"Tahun 2012 akan kita lakukan peluncuran, apakah peluncuran akan memanfaatkan lembaga sejenis LAPAN di Indonesia yang sudah memiliki lokasi peluncuran roket atau mungkin LAPAN juga sudah siap pada tahun itu," katanya.

Ia menambahkan pemanfaatan nano-satelit itu akan diaplikasikan untuk fungsi telekomunikasi di saat bencana alam dan pencegahan pencurian ikan. "Nantinya, bisa juga untuk sensor cuaca," katanya.
__________________
welcome you participants the 7th meeting of IMT-GT working group on agriculture agro-based industry & environment 2014
The Green & Cleanest Metropolitan (since 2007) Sumsel Gemilang 雅加达 - 巨港 Jakabaring Sport City
ASEAN University Games 2014 Palembang Emas 2018
paradyto no está en línea   Reply With Quote
Old November 12th, 2009, 02:32 PM   #25
paradyto
entendre privilege
 
paradyto's Avatar
 
Join Date: Aug 2005
Location: 雅加达 - 巨港
Posts: 29,402

Lapan to launch Orari satellite next year
Saturday, November 7, 2009 09:07 WIB | Sains & Tech

Banjarmasin, S Kalimantan (ANTARA News) - The National Space and Aviation Agency (Lapan) and the Indonesian Radio Amateurs Organization (Orari) is set to launch an Orari satellite in 2010, the organization`s chief Sutiyoso said.

Orari played a bigger role in keeping the Unitary Republic of Indonesia intact through broad and strong communication networks, he said when installing the executive board of Orari chapter in South Kalimantan on Friday.

Aware of the greater role, the former Jakarta governor said Orari is cooperating with Lapan to launch an Orari satellite to expand its networks to remote areas in the country.

"Communication does not guarantee victory in a battle. But it is difficult to win a battle without communication. That`s why Orari plays a greater role in fostering land, sea and air communications," he said.

In fact, Orari had so far served as an alternative communication means in case of massive disasters in the country, he said referring to an 8.9-magnitude undersea earthquake and the subsequent tsunami devastating Aceh on December 26, 2004 when all communication means were paralyzed for a few days.

Orari was the only communication means in the region at that time to report any developments to the rest of the country, he said.

He said Orari once again became the only alternative communication means when a powerful earthquake rocked West Sumatra province on September 30 this year.

Orari was a big and solid organization although it never relied on government financial assistance, he said.(*)
__________________
welcome you participants the 7th meeting of IMT-GT working group on agriculture agro-based industry & environment 2014
The Green & Cleanest Metropolitan (since 2007) Sumsel Gemilang 雅加达 - 巨港 Jakabaring Sport City
ASEAN University Games 2014 Palembang Emas 2018
paradyto no está en línea   Reply With Quote
Old November 12th, 2009, 05:17 PM   #26
Ocean One
Live On The Ocean
 
Ocean One's Avatar
 
Join Date: Oct 2009
Location: Stuttgart, Jakarta, Makassar n Palopo
Posts: 9,658
Likes (Received): 429

Ternyata LAPAN Telah Menciptakan 300 Roket
RABU, 11 NOVEMBER 2009

TANGERANG, KOMPAS.com - Peneliti-peneliti di Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional (LAPAN) telah berhasil menciptakan 300 jenis roket, dan ini sangat penting bagi perkembangan teknologi di Indonesia.

Kepala Tim Roket Kendali LAPAN Edi Sofian, Rabu (11/11) mengutarakan, keberhasilan para peneliti Indonesia menciptakan roket menjadi hal penting guna memajukan perkembangan teknologi di Indonesia untuk bersaing dengan negara lain.

Edi mengungkapkan selama 20 tahun lebih LAPAN mengabdi para peneliti telah berhasil menciptakan 300 roket dengan berbagai kategori dengan jenis roket berbeda yang cukup spektakuler.

"Dalam satu tahun para peneliti LAPAN menciptakan 15 roket yang kemudian dilakukan uji coba dan berhasil diorbitkan dengan sukses. Itu semua merupakan hasil karya anak bangsa," ungkap Edi.

Dari ratusan roket yang berhasil diciptakan selama ini lebih banyak dihasilkan roket cuaca dan orbiter serta satelit untuk membantu Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) memantau perkembangan cuara.

Termasuk membantu pertahanan keamanan negara Indonesia dan mengawasi daerah-daerah di kawasan nusantara yang membutuhkan pemantauan ketat serta pengawasan sipil.

"Pembuatan roket merupakan instruksi negara, kita menciptakannya dan PT Dirgantara Indonesia (DI) memproduksi dan memperbanyak roket," tandas Edi.

Kabag Humas LAPAN Eli Kuntjahowati menegaskan, pada dasarnya LAPAN tidak hanya menciptakan roket, terdapat beberapa hasil ciptaan LAPAN mengoptimalkan sistem propulsi roket peluncur satelit yang diproyeksikan untuk jangka panjang.

LAPAN juga merancang beberapa motor roket hibrid yang mengunakan kombinasi propelan padat dan cair. Bahkan beberapa analisis LAPAN sedang merancang roket modern yang siap bersaing dengan roket buatan luar negeri.
Ocean One no está en línea   Reply With Quote
Old November 12th, 2009, 05:21 PM   #27
Ocean One
Live On The Ocean
 
Ocean One's Avatar
 
Join Date: Oct 2009
Location: Stuttgart, Jakarta, Makassar n Palopo
Posts: 9,658
Likes (Received): 429

Putra Indonesia Temukan Senyawa 1,3 Oxaphospholes

PALANGKARAYA, KOMPAS.com - Seorang peneliti yang juga dosen senior Universitas Palangkaraya (Unpar), Kalimantan Tengah (Kalteng), Prof Dr Ciptadi berhasil menemukan senyawa kimia baru yaitu senyawa 1,3-oxaphospholes.

Kepala Lembaga Penelitian Unpar tersebut membenarkan ia berhasil menemukan senyawa baru 1,3-oxaphospholes itu, saat diwawancarai di di Palangkaraya, Jumat (11/9).

Dijelaskannya, senyawa 1,3-oxaphospholes yang ditemukannya itu, terindikasi sebagai senyawa yang bermanfaat untuk antibiotik dan pestisida. Senyawa itu dibuat dari unsur phosphorus.

"Saat berada studi di Perancis, saya menemukan 40 senyawa oxaphospholes dan derivat-derivatnya (turunannya)," katanya.

Dari 40 senyawa baru tersebut 30 di antaranya sudah dikirim ke Bayern Jerman, sebuah lembaga farmasi yang ada di jerman. Sementara 10 senyawa baru lainnya masih dikembangkan mahasiswa program doktor (S3) di ENSCM Montapellier II Perancis.

Penemuan senyawa baru olehnya itu diharapkan dapat dipatenkan bersama-sama dengan Prof Dr Cristau, seorang guru besar asal Perancis selaku dosen pembimbing saat melakukan penelitian di laboraorium universitas tersebut.

Berdasarkan keterangan guru besar bidang biokimia/ kimia organik Unpar tersebut, penemuan tersebut cukup membanggakan bangsa Indonesia, karena jarang terdapat mahasiswa Indonesia menemukan senyawa baru di perguruan tinggi itu.

Oleh karena itu, ketika diumumkan penemuan tersebut, Duta Besar Indonesia untuk Perancis ikut menghadiri dan mengucapkan selamat atas penemuan tersebut.

Pengembangan penelitian ini masih terus dilakukan bekerjasama dengan laboratorium kimia organik ENSCM Universite Montpellier II Perancis.

Penemuan senyawa-senyawa baru tersebut sebagian sudah diseminarkan di berbagai negara di Eropa dan Asia seperti perancis, Inggris, Jerman, dan jepang.

"Sebagian juga sudah dipublikasikan pada jurnal internasional, seperti Acta Crystallographica, European Jounal of Organik Chemistry, Journal of Organometallic Chemistry, Phosphorus Sulfur and Silicon," katanya.

Ia menemukan senyawa itu saat ia mengambil program doktor (S3) kimia biomolekul di ENSCM Universite Montapellier II, Perancis.
Ocean One no está en línea   Reply With Quote
Old November 12th, 2009, 05:42 PM   #28
Ocean One
Live On The Ocean
 
Ocean One's Avatar
 
Join Date: Oct 2009
Location: Stuttgart, Jakarta, Makassar n Palopo
Posts: 9,658
Likes (Received): 429

Teropong Matahari Boscha Setara Fasilitas Luar Angkasa
SABTU, 31 OKTOBER 2009

BANDUNG, KOMPAS.com - Teropong matahari yang baru selesai dibangun di Observatorium Boscha di Lembang disebut-sebut setara dengan fasilitas sama di luar angkasa. Ini karena Indonesia berada di daerah tropis yang sangat tepat untuk penelitian matahari.

"Teleskop ini setara dengan teleskop yang ada di luar angkasa. Di sini, matahari bersinar sepanjang hari dan jarang awan, "tutur Robert J. Rutten, pakar fisika matahari dari Utrecht University, Belanda, yang ikut hadir dalam peresmian Teropong Matahari, Sabtu (31/10).

Di luar angkasa, salah satu wahana SOHO milik NASA yang khusus diperuntukkan mengamati matahari. Namun, tentu saja, teknis teknologi Teropong Matahari di Boscha masih sangat jauh dari SOHO.

Meskipun secara teknis kemampuan Teropong Matahari di Boscha tidaklah sebaik yang dimiliki di negara lain, termasuk di tempat penelitiannya di sebuah pulau di Laut Atlantik, keberadaan teropong di Boscha ini cukup vital. Selain letaknya yang cukup strategis, kompleks Boscha juga tidak jauh dari kota dan pusat-pusat pendidikan.

Untuk itu, dia berharap, keberadaan Teropong Matahari ini bisa lebih mendorong masyarakat, khususnya pelajar, akan ilmu astronomi. Fungsi utamanya adalah untuk pendidikan massal. Untuk merangsang banyak pelahar lebih menyukai astronomi. "Di tempat ini, kita bisa mendapatkan data yang canggih dan lengkap untuk proyek-proyek pengamatan atau penelitian pelajar," tuturnya.

Kepala Observatorium Boscha Taufik Hidayat berpendapat senada, pelayanan publik akan diutamakan di dalam pemanfaatan teropong yang baru ini. Untuk bisa memanfaatkan data pengamatan teropong ini, masyarakat umum pun tidak perlu repot datang ke lokasi.

Sebab, data secara realtime di-streaming di dalam situs ITB. Data ini pun rencananya akan dipasok untuk Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional.
Ocean One no está en línea   Reply With Quote
Old November 12th, 2009, 05:46 PM   #29
Ocean One
Live On The Ocean
 
Ocean One's Avatar
 
Join Date: Oct 2009
Location: Stuttgart, Jakarta, Makassar n Palopo
Posts: 9,658
Likes (Received): 429

Boscha Resmikan Teropong Matahari
SABTU, 31 OKTOBER 2009

BANDUNG, KOMPAS.com - Observatorium Boscha di Lembang, Kabupaten Bandung Barat, Jabar, resmi mengoperasikan teropong matahari, Sabtu (31/10). Teropong yang dibuat mandiri oleh Institut Teknologi Bandung ini dikhususkan untuk penelitian matahari, khususnya bagian korona.

Teropong matahari ini terdiri dari tiga jenis teleskop heliostat yang beroperasi sekaligus secara three in one. Yaitu, visual white light yang dilengkapi filter berkekuatan 10.000 kali, hidrogen alfa, dan kalsium. Ketiga jenis teleskop ini memiliki fungsi yang berbeda-beda. Teleskop hidrogen alfa misalnya, sangat baik untuk melihat ledakan matahari di lapisan korona. Sementara, teleskop berfilter kascium sangat idel untuk meneliti permukaan matahari dan mengamati aktivitas bintik matahari (sunspot).

"Teleskop yang kalsium adalah yang pertama di Indonesia. Lapan memang memiliki yang alfa, tetapi katanya kurang maksimal karena sedang bermasalah. Dengan teleskop ini, kita bisa mengamati ledakan matahari dengan sangat baik," tutur Dhani Herdiwijaya dari Astronomi ITB.

Clara Yatini dari Bidang Matahari dan Antariksa Lapan membenarkan, keberadaan teropong matahari di ITB diharapkan bisa menopang riset mengenai aktivitas matahari secara lebih baik lagi. Lapan sebetulnya sudah memiliki teropong matahari khusus yang ada di stasiun Tanjungsari, Sumedang, dan Watukosek, Gresik, namun teropong yang ada belum maksimal. "Selama ini, kami lebih sering masih menggunakan yang jenis black and white," katanya.

Kepala Observatorium Boscha Taufik Hidayat menuturkan, fasilitas teropong matahari yang dilengkapi dengan rumah teropong ini bisa digunakan lintas lembaga, tidak hanya ITB. "Fasilitas ini dapat digunakan untuk guru, siswa, masyarakat umum yang haus dengan ilmu pengetahuan," tuturnya.

Berbeda dengan delapan teropong lainnya yang ada di Boscha, teropong ini dioperasikan secara real time (terus menerus). Data dan citra hasil pemantauan ditayangkan di layar monitor Worlwide Telescope hasil sumbangan Microsoft serta di proyektor yang bisa dilihat langsung oleh pengunjung. "Data di-upload di situs ITB. Jadi, setiap orang bisa mendapat data ini di mana saja," ujarnya.

Selain lensa coronado yang dibeli dari luar, baik perangkat teknis maupun sistem operasinya dikembangkan secara mandiri oleh tim dari ITB. Biaya pembangunan rumah teropong maupun teropongnya sendiri mencapai Rp 600 juta. Dana diperoleh dari beberapa sumber, yaitu Pemerintah Belanda, Kementrian Ristek dan Departemen Pendidikan Nasional.
Ocean One no está en línea   Reply With Quote
Old November 14th, 2009, 12:10 AM   #30
bonekNET
Registered User
 
bonekNET's Avatar
 
Join Date: Dec 2008
Location: surabaya
Posts: 25
Likes (Received): 0

dan yang juga ga kalah penting, perlunya peraturan pendirian bangunan di sekitar observatorium. karena pencahayaan yang tidak benar mengakibatkan polusi cahaya di sekitar observatorium.
__________________
rek ayo rek mlaku mlaku nang Tunjungan
bonekNET no está en línea   Reply With Quote
Old November 16th, 2009, 06:53 PM   #31
Ocean One
Live On The Ocean
 
Ocean One's Avatar
 
Join Date: Oct 2009
Location: Stuttgart, Jakarta, Makassar n Palopo
Posts: 9,658
Likes (Received): 429

Unair Ciptakan Vaksin Flu Babi
SENIN, 16 NOVEMBER 2009

SURABAYA, KOMPAS.com - Laboratorium BSL-3 (Biosafety Level-3) - Avian Influenza Research Center di Universitas Airlangga (Unair), Surabaya, telah mampu membuat bakal vaksin flu babi (H1N1) dan flu burung (H1N5).

"Kami sudah mampu menyiapkan ’seed vaccine’ atau bakal vaksin flu babi dan flu burung, sehingga tinggal selangkah lagi sudah mampu diproduksi," kata peneliti flu babi dari Unair Prof Dr drh C.A. Nidom di Surabaya, Senin (16/11).

Di sela-sela persiapan peluncuran "Seed Vaccine" H1N1 dan H1N5 yang dilakukan Wapres Boediono dan Menkes Endang Rahayu Setyaningsih (16/11) itu, Nidom mengatakan, kata selangkah lagi yang dimaksud itu adalah kerjasama antara Unair, Bio Farma, dan Depkes RI dalam memproduksi vaksin itu secara massal.

"Saya kira, langkah itu penting untuk segera dilakukan, karena kita perlu mengantisipasi perkembangan virus H1N1," kata staf pengajar Fakultas Kedokteran Hewan (FKH) Unair ini.

Menurutnya, tahap bahaya adalah, bila virus flu babi yang sekarang masih menular dari hewan ke manusia itu akhirnya menjalar dalam penularan antarhewan. "Kalau sudah menular antarhewan akan lebih berbahaya, karena manusia itu mengonsumsi hewan, sehingga penularannya akan semakin luas dan sangat mungkin jatuh korban," paparnya.
__________________

embassyofaudrey liked this post
Ocean One no está en línea   Reply With Quote
Old November 17th, 2009, 06:37 AM   #32
Ocean One
Live On The Ocean
 
Ocean One's Avatar
 
Join Date: Oct 2009
Location: Stuttgart, Jakarta, Makassar n Palopo
Posts: 9,658
Likes (Received): 429

Inilah "Mesin" Pengubah Suara Menjadi Teks Made in Indonesia
Selasa, 17 November 2009

TEMPO Interaktif, Jakarta -Ingar-bingar perseteruan "cicak-buaya" tak hanya membuat repot para penegak hukum dan aktivis antikorupsi di Tanah Air. Komisi Hukum Dewan Perwakilan Rakyat pun masuk pusaran keriuhan yang menjadi sorotan media massa dan masyarakat itu. Sejak dua pekan lalu, para wakil rakyat menggelar rapat dengan petinggi Kepolisian RI, Kejaksaan Agung, Komisi Pemberantasan Korupsi, dan aktivis lembaga swadaya masyarakat. Rapat berlangsung berjam-jam, bahkan pernah hingga lewat tengah malam, lebih panjang dari yang dijadwalkan. Anggota Dewan seperti tak mau kehilangan panggung untuk bersuara atau berceramah.

Kalau sudah begini, yang dibikin repot adalah sekretariat komisi, yang harus mencatat semua ucapan anggota dewan dan tamunya. Mereka tak sekadar menunggu hingga rapat selesai, lalu membuat laporan singkat sebagai bahan bagi pemimpin rapat untuk membuat kesimpulan. Mereka pun harus menyalin rekaman dialog rapat.
"Targetnya, penyalinan harus selesai tiga hari," kata Noviantika, anggota staf tata usaha Komisi Hukum. Tapi, bila rapat berlangsung maraton hingga tengah malam, seperti pembahasan isu KPK itu, target tersebut sulit dicapai. "Rekaman yang satu belum selesai, ada lagi yang harus disalin," katanya.

Agar tak melewati tenggat, pekerjaan itu dibagi ke pegawai sekretariat jenderal Dewan dengan sistem lembur. Pemanfaatan tenaga penyalin dari luar tidak diperbolehkan karena ada yang bersifat rahasia. Akibatnya, selain menghabiskan waktu dan tenaga, pembuatan risalah rapat menyedot biaya yang tak sedikit. Noviantika mengaku tak tahu berapa biaya penyalinan dialog atau dokumentasi rapat Dewan yang memiliki 560 anggota itu. Tapi, sebagai gambaran, anggaran notulensi rapat Dewan Perwakilan Daerah, yang hanya beranggotakan 132 orang, mencapai Rp 3,6 miliar per tahun.

Waktu, tenaga, dan biaya dokumentasi rapat itu bisa dipangkas jika mereka memakai peranti lunak pengenal wicara berbahasa Indonesia buatan tim peneliti Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BPPT) yang diluncurkan tahun depan. Dengan Perisalah, sebutan peranti lunak itu, setiap kata yang diucapkan peserta rapat secara otomatis akan disalin menjadi tulisan dalam sekejap, runut sesuai dengan waktu bicara dari jam hingga detik. "Dengan perangkat ini, akan mudah diketahui siapa yang berbicara, tanpa harus menyalin lagi," kata Oscar Riandi, Open Source Resource Center Manager BPPT, sekaligus ketua tim riset Perisalah.

Meski perancangnya mengatakan bahwa peranti ini masih jauh dari sempurna, demo Perisalah dalam Konferensi Global Open Source di Jakarta, akhir Oktober lalu, mengundang decak kagum ratusan pengunjung. Dengan komputer jinjing yang sudah dilengkapi peranti lunak Perisalah dan bantuan mikrofon, semua ucapan Oscar langsung diubah menjadi naskah dalam sebuah dokumen open office. Ia juga menunjukkan penggunaan Perisalah dalam rapat. Ucapan tiap pembicara disalin dalam slot tersendiri sehingga rapi dan siap dicetak. "Cepat dan praktis. Mempermudah notulensi," kata Rani, sekretaris direksi perusahaan tambang nasional, yang ikut menyaksikan demo itu.

Perisalah mempunyai fitur penyuntingan, sehingga notulis yang berada di ruang kendali dapat melakukan penyuntingan on the fly, bersamaan ketika rapat berlangsung, tanpa mengganggu penyalinan yang dilakukan sistem di komputer. Kesalahan penyalinan dapat terjadi karena imla pembicara tidak jelas, gangguan suara lain, atau seperti saat ini karena model yang ada pada bank data suara masih sedikit. Oskar mengatakan, dengan fitur ini, koreksi penyalinan yang salah dapat diperbaiki oleh pencatat notula selama rapat berlangsung. "Draf risalah rapat dapat diselesaikan tidak lama setelah rapat selesai," katanya.

Selain menghasilkan risalah rapat, peranti lunak ini mampu menghasilkan ikhtisar atau resume hasil rapat. Oskar menjelaskan, resume dibuat menggunakan SIDoBI (Sistem Ikhtisar Dokumen untuk Bahasa Indonesia) yang juga dikembangkan BPPT.
Perisalah tidak hanya dapat menghasilkan risalah rapat dalam versi lengkap tetapi juga dapat mengeluarkan risalah dalam bentuk resume rapat. Resume rapat dapat berupa dokumen dengan jumlah kalimat absolut, misalnya sepuluh atau seratus kalimat. Bisa pula dalam bentuk persentase dari risalah utuh, misalnya sepuluh persen, seperempat, atau separuh risalah.

Oskar mengatakan pembuatan Perisalah dimulai pada akhir 2008. Peranti ini merupakan pengembangan LiSan (Linux dengan Lisan) yang dikembangkan Pusat Teknologi dan Informasi dan Komunikasi BPPT sejak dua tahun lalu. LiSan merupakan pengembangan IGOS Linux Voice Command dengan memanfaatkan Free/Open Source Software (FOSS). LiSan berjalan dengan sistem operasi Linux yang memiliki jendela pengatur berbasis Gnome. "LiSan merupakan perangkat lunak pengenal wicara (speech recognition) berbahasa Indonesia pertama yang digunakan untuk mengoperasikan komputer dan penulisan dokumen," ujarnya.

Penggunaan suara sebagai man-machine interface merupakan terobosan dalam peningkatan aksesibilitas komputer. Prinsip interaksi dengan komputer melalui keyboard dan tetikus digantikan interaksi melalui suara yang diterima mikrofon yang selanjutnya dikonversi menjadi bentuk yang dikenali komputer untuk menjalankan perintah ataupun menulis dokumen. Dengan peranti ini, kesenjangan digital antara manusia normal dan yang memiliki keterbatasan fisik bisa dikurangi. "Bagi pengguna normal, LiSan membuat penulisan dokumen lebih cepat dan memberikan peluang pengoperasian komputer hands freely," kata Oskar.

Khusus untuk penyandang keterbatasan fisik, teknologi pengubah suara menjadi naskah dan sebaliknya telah dikembangkan untuk membantu mereka berkomunikasi menggunakan telepon. Divisi Riset dan Teknologi Informasi Telkom yang mengembangkan peranti lunak itu lima tahun lalu. Dengan peranti ini, ucapan lawan bicara akan diubah menjadi teks yang dibalas dengan tulisan oleh penelepon tunarungu. Demikian pula sebaliknya, tulisan yang dibuat penyandang tunarungu diubah menjadi suara. Tapi kian mudahnya layanan pesan singkat dan surat elektronik membuat perangkat itu tak banyak berkembang.

LiSan dapat dioperasikan dalam tiga ragam, yaitu diam, perintah, dan tulis. Ragam diam digunakan ketika pengguna tidak ingin suaranya diproses oleh LiSan menjadi perintah atau penulisan dokumen. Ragam perintah digunakan saat mengoperasikan komputer, seperti menjalankan program dan membuka dokumen atau sebaliknya. Ragam tulis digunakan pada saat penulisan dokumen. Ragam yang terakhir ini sangat membantu mereka yang pekerjaannya berhubungan dengan tulis-menulis dan dikejar tenggat, seperti sekretaris dan wartawan. Mereka tinggal mendiktekan kalimat, tulisan pun langsung jadi.

Peranti lunak ini memang belum sempurna. Kesalahan penyalinan dari ucapan menjadi naskah kerap terjadi sehingga peran penyunting menjadi sangat penting. Oskar mengatakan, kendala utama adalah kurangnya model suara yang tersimpan pada sistem. Ketika dipertunjukkan pada akhir bulan lalu, sistem Perisalah ini hanya menyimpan lima suara laki-laki dan lima perempuan dengan masing-masing mengucapkan 45 ribu kata. "Idealnya 500 laki-laki dan 500 perempuan," katanya. Model suara harus terus ditambah sebelum peranti ini diluncurkan enam bulan lagi.
Ocean One no está en línea   Reply With Quote
Old November 17th, 2009, 08:20 AM   #33
Ocean One
Live On The Ocean
 
Ocean One's Avatar
 
Join Date: Oct 2009
Location: Stuttgart, Jakarta, Makassar n Palopo
Posts: 9,658
Likes (Received): 429

Selasa, 17/11/2009
Balai Besar dan Riset Industri Siap Direvitalisasi

detikFinance Jakarta - Departemen Perindustrian (Depperin) akan segera melakukan revitalisasi terhadap 11 balai besar dan 11 balai riset dan standarisasi yang dinilai tidak efisien. Revitalisasi ini bagian dari mengoptimalkan balai besar dan riset bidang industri agar lebih maksimal.

"Balai industri, saya kira yah (revitalisasi)," kata Menteri Perindustrian MS Hidayat saat ditemui di sela-sela acara pameran hasil Litbang, Gedung Departemen Perindustrian, Jakarta, Selasa (17/11/2009).

Hidayat menjelaskan, nantinya semua balai besar dan riset harus mengacu pada sistem korporasi yang mengedepankan pada aspek efisiensi kinerja.

Bahkan ia tidak segan-segan akan melakukan likuidasi terhadap balai besar dan riset yang dimiliki Depperin jika tidak efisien.

"Kalau tidak efisien ya kita likuidasi," kata Hidayat.

Hasil Litbang Pemerintah Belum Dilirik Industri

MS Hidayat juga mengatakan sektor industri swasta sampai saat ini belum banyak memanfaatkan hasil litbang yang dikembangkan oleh pemerintah. Hal ini tidak terlepas dari belum sinerginya hasil litbang pemerintah dengan swasta.

"Kami menyadari kalau kalangan industri masih merasa enggan untuk melibatkan pemerintah dalam aktivitas litbang mereka," ucapnya.

Dikatakannya sampai saat ini pihaknya merasakan hubungan kerja yang belum terjalin antara lembaga litbang pemerintah dengan industri. Padahal, kata dia, seharusnya industri sebagai mediator antara lembaga litbang pemerintah dengan konsumen.

"Tanpa hubungan yang sinkron dan kesinambungan, maka tidak akan tercipta produk-produk yang berkualitas dan inovatif," terang Hidayat.

Padahal kata dia negara-negara yang mengalami pertumbuhan ekonomi tinggi di dunia ini seperti China dan India mengedepankan aspek teknologi yang berbasis pada inovasi teknologi yang berasal dari riset.

Pameran Hasil Litbang Industri mengambil tema invensi dan inovasi diikuti 48 peserta termasuk balai besar, standarisasi industri dan litbang di seluruh Indonesia yang berlangsung dari tanggal 17-20 November 2009 di Plasa Depperin. Pameran dibagi menjadi beberapa tema yaitu pangan, energi, dan nano teknologi.

"Pameran ini sebagai upaya mempromosikan kemampuan, serta kinerja penelitian dan pengembangan Indonesia, yang dilakukan pemerintah kepada masyarakat luas," jelasnya.
Ocean One no está en línea   Reply With Quote
Old November 17th, 2009, 05:14 PM   #34
paradyto
entendre privilege
 
paradyto's Avatar
 
Join Date: Aug 2005
Location: 雅加达 - 巨港
Posts: 29,402

Indonesia Juara Dua dan Tiga di Olimpiade Robot

Tim Indonesia berhasil meraih juara kedua dan ketiga tingkat Junior (SLTP) Regular Category pada ajang kompetisi Olimpiade Robot Dunia (World Robot Olympiad/WRO) 2009 yang berlangsung di Korea Selatan, 6-8 November lalu.

"Prestasi yang dicapai tim Indonesia kali ini merupakan hasil terbaik yang diperoleh Indonesia sejak mengikuti WRO pertama kali tahun 2004," ujar Humas dan Promosi Mikrobot, Paula Augusta dalam siaran persnya yang diterima ANTARA News di Jakarta, Selasa.

Ajang kompetisi tingkat internasional ke-6 yang diadakan di Gyeongbuk Pohang, Korea Selatan, ini diikuti oleh lebih dari 1.000 peserta dari 24 negara di seluruh dunia.

Kompetisi WRO terbagi dalam dua kategori, yaitu Regular Category dan Open Category. Dalam Regular Category, peserta harus merakit sebuah robot untuk menyelesaikan suatu tantangan tertentu, sedangkan dalam Open Category, peserta bebas merakit robot menurut tema tertentu kemudian mempresentasikan ciptaannya di depan juri.

Indonesia mengirimkan total tujuh tim untuk berlaga di WRO2009. Dari ke-7 tim tersebut, seluruhnya merupakan peserta untuk Regular Category.

Untuk tingkat Junior (SLTP), Indonesia menempatkan tim Creator (Ivy Icasia, Patricia Dissy Andrea) sebagai juara dua dan tim Alpha-Rex (Billy Hocker Wistan, Fernando) sebagai juara 3. Adapun juara pertama diraih oleh tim White Lego dari Korea Selatan.

Selain dari tingkat Junior, perolehan tim Indonesia yang bertanding pada tingkat Primary (SD) juga cukup memuaskan. Tim Innocent (Kelvin Onggadinata, Margaretha Hutabarat) menempati peringkat lima, di bawah Chinese Taipei (juara 1), Korea (juara 2), dan Singapura (juara 3).

Sebelum berlaga di WRO, para peserta tersebut telah mengikuti seleksi tingkat nasional dalam Indonesia Robotic Olimpiad 2009 (IRO) yang berlangsung di Jakarta pada Agustus lalu. IRO diselenggarakan oleh Mikrobot.

Mikrobot merupakan distributor resmi Lego Education, peraih penghargaan Golden Award untuk robot yang bisa menyelesaikan permainan rubik cube dalam waktu satu menit pada ajang olimpiade Robot Dunia 2007.
__________________
welcome you participants the 7th meeting of IMT-GT working group on agriculture agro-based industry & environment 2014
The Green & Cleanest Metropolitan (since 2007) Sumsel Gemilang 雅加达 - 巨港 Jakabaring Sport City
ASEAN University Games 2014 Palembang Emas 2018
paradyto no está en línea   Reply With Quote
Old November 18th, 2009, 05:13 PM   #35
Ocean One
Live On The Ocean
 
Ocean One's Avatar
 
Join Date: Oct 2009
Location: Stuttgart, Jakarta, Makassar n Palopo
Posts: 9,658
Likes (Received): 429

Mereka Meneliti, dari HP Anti Maling sampai Sirup Buah Bakau...
RABU, 18 NOVEMBER 2009

JAKARTA, KOMPAS.com — Selain menampilkan berbagai poster untuk dinilai dewan juri, sebanyak 89 peserta Olimpiade Penelitian Siswa Indonesia (OPSI) 2009 memamerkan hasil penelitiannya. Unik, kreatif, dan punya nilai jual.

Di salah satu sudut Plaza Gedung Depdiknas, Jakarta, misalnya, seorang siswi peserta dari SMA Unggulan BPPT Al Fattah, Lamongan, Jawa Timur, tengah dikerumuni pengunjung, yang rata-rata siswa-siswi SMA. Siswi bernama Frida Fanani tengah itu sibuk menerangkan hasil penelitiannya berupa "Mesin Cuci Listrik".

Tak jauh dari tempatnya, sebuah stan peserta lain juga tidak kalah heboh. Stan milik Madrasah Aliyah (MA) Matholi'ul Anwar atau Mawar tersebut menampilkan poster dan hasil penelitian berupa "Handphone Anti Maling".

"Jangan salah sangka dulu, ini bukan handphone yang anti dicuri orang, tetapi handphone sebagai alat anti curanmor (pencurian motor)," tutur M Masruhan, satu dari tiga siswa kelas III IPA Mawar yang melakukan penelitian ini.

Masruhan menerangkan, "HP Anti Maling" tersebut dibuatnya dengan memanfaatkan telepon genggam untuk menggantikan alarm pada motor. Untuk membuat alarm itu, lanjut dia, membutuhkan dua buah ponsel. Satu ponsel ia koneksikan dengan accu dan CDI sepeda motor, sedangkan ponsel satunya dipakai sebagai ponsel biasa untuk menerima sinyal alarm.

"Begitu dicuri dan pencuri berhasil menarik tuas gas, secara otomatis saklarnya akan memberi panggilan masuk ke ponsel penerima sinyal atau pemilik motor. Seperti bunyi panggilan masuk biasa," terang Masruhan.

Lain dan uniknya penelitian Masruhan, lain pula dengan Yosephine. Bersama rekannya, Jessica K, siswi kelas III IPA SMA Cita Hati, Surabaya, Jawa Timur, ini memamerkan hasil penelitiannya yang sederhana berupa "Mangrove Syrup". Penelitian yang dilakukan pada Agustus 2009 lalu itu adalah proses pembuatan sirup dari buah bakau yang banyak tumbuh di kawasan Pantai Kejawan Tambak, Kelurahan Mulyorejo, yang tak jauh dari sekolah mereka.

"Sebetulnya tidak sengaja, yaitu saat sekolah kami melakukan kegiatan penanaman Mangrove. Buah bakau ini rasanya kecut, dan kami pikir, kenapa hanya melakukan penanaman saja, kenapa tidak melakukan hal lain seperti memanfaatkan buahnya," tutur Yosephine.

Lalu, dibawalah buah-buah tersebut untuk diteliti di sekolah. Laiknya sebuah home industry, kisah Yosephine, mereka berdua pun mulai meracik buah tersebut, mencampurnya dengan air dan menambahkan gula sebagai pemanis. Jadilah, sirup buah bakau yang manis.

"Dengan melakukan pasteurisasi bertingkat dan sterilisasi, sirup ini tahan hingga dua bulan, silakan dicoba," ujarnya sambil terkekeh.

"Entrepreneur spirit"

Baik Frida, Masruhan, maupun Yosephine sama-sama mengakui bahwa penelitian yang mereka lakukan masih sederhana. Semua bermula dari ide yang sederhana, serta dikerjakan dengan peralatan yang juga sederhana sehingga masih membutuhkan penelitian lebih lanjut untuk dijadikan komoditas.

Pengakuan dari Masruhan ini, misalnya. Dia mengatakan, selain ada dari pihak Depdiknas yang ingin merekrut "Handphone Anti Maling" temuannya itu, sebuah produsen motor pun mengatakan, hasil penelitian tersebut sudah bisa dijual ke pihak luar.

"Tapi sejauh ini kami belum terpikir ke arah situ. Kami masih ingin berembuk dulu dengan teman-teman lainnya dan para guru untuk melanjutkan penelitian ini," ujar Masruhan.

Pun, demikian dengan Yosephine. Dia mengakui, semangat penelitiannya kali ini juga dilandasi dengan entrepreneur spirit. Alhasil, kata dia, masih perlu lebih serius lagi untuk membuat penelitian lanjutan sebelum "Mangrove Syrup" tersebut bisa dijadikan barang dagangan yang menghasilkan uang.

"Memang sudah sudah dihitung biaya produksinya, tetapi masih ada satu pekerjaan lagi sebelum sampai ke proses tersebut, yaitu menyiapkan penelitian ilmiahnya untuk meghitung bakteri pada fermentasinya," ujarnya.
Ocean One no está en línea   Reply With Quote
Old November 19th, 2009, 05:02 PM   #36
Ocean One
Live On The Ocean
 
Ocean One's Avatar
 
Join Date: Oct 2009
Location: Stuttgart, Jakarta, Makassar n Palopo
Posts: 9,658
Likes (Received): 429

Ilmuwan IPB Hasilkan Telur Rendah Kolesterol



Warna kuning telur dari telur ayam berpakan suplemen omega-3 nampak berbeda mencolok dengan kuning telur dari telur ayam biasa. Berdasarkan kipas warna kuning telur (yolk colour fan) pengukur warna kuning telur, warna kuning telur ayam beromega-3 ternyata 13 sampai 14 atau lebih pekat dari kuning telur ayam biasa yang di angka 7-8.

KAMIS, 19 NOVEMBER 2009


BOGOR, KOMPAS.com - Peneliti Institut Pertanian Bogor (IPB) menemukan teknologi penghasil telur tinggi DHA rendah kolesterol. Yakni, dengan memberi pakan ayam dengan suplemen omega-3 yang berasal dari limbah perebusan ikan sardin dan ampas tahu.

"Teknologinya sederhana. Kami hanya memanipulasi pakan yang diberikan pada ayam petelur dengan suplemen omega-3 selama tiga minggu berturut-turut," kata Prof Dr Ir Iman Rahayu Hidayati Susanto MS, di Kampus IPB Baranagsiang, Bogor, Kamis (19/11).

Guru besar pakar unggas tersebut, melakukan penelitiannya bersama Dr Komari, dari Litbang Gizi Departemen Kesehatan Bogor, pada tahun 2005. Formula supleman omega-3 khusus untuk ayam petelur itu, kini sudah memiliki sertifikat paten dengan nomor P 0023652.

Supleman omega-3 tersebut, berbahan baku limbah rebusan ikan sardin dan ampas tahu kering. Limbah itu diemulsi dan dispersikan menjadi ekstrak lemak pekat. Lalu, ekstrak tersebut dicampur ampas tahu yang sudah dihaluskan. Perbandingannya, 1:1.

Dipilih limbah rebusan ikan sardin karena hasil penelitian meninjukan limbah tersebut banyak mengandung omega-3, 6, dan 9 dan kualitasnya lebih bagus dibanding sumber omega-3 dari tumbuhan.

"Suplemen omega tersebut dicampurkan dalam pakan komersial ayam petelur dengan konsentrasi lima sampai sepuluh persen. Pencampurannya dengan cara disemprot atau diaduk," ungkap Iman Rahayu.

Dengan konsentrasi sebesar itu, jumlah asam lemak omega-3 dalam telur meningkat 10 kali dibanding telur ayam biasa. Seratus gram telur ayam dari ayam berpakan suplemen omega-3 mengandung 2.816 miligram DHA (docosahexaenoic acid), sedangkan 100 gram telur ayam biasa hanya mengandung 239 miligram DHA.

Kandungan kolesterol telur ayam berpakan suplemen omega-3 pun lebih rendah 50 persen (147 miligram) dari telur biasa (295 miligram).

Telur ayam kaya omega-3 pun, kuning telurnya lebih pekat warnanya. Selaput kuning telurnya juga lebih tebal dan dapat bertahan diudara tanpa pecah selama 10 sampai 15 menit.

"Ini tentu disukai konsumen atau produsen makanan atau kue tertentu, yang memang sangat membutuhkan warna kuning telur yang pekat atau lebih gelap untuk memperindah penampilan makanan atau kuenya," kata Iman Rahayu.

Telur ini juga kalau diceplok dibuat telur mata sapi, kuning telurnya akan berada ditengah dan tetap bulat. "Itu karena tebalnya selaput kuning telurnya," tambahnya.

Lebih lanjut Iman Rahayu mengatakan suplemen omega-3 itu akan diproduksi dan dipakai unit usaha dan bisnis IPB, yang saat ini tengah menyiapkan perternakan ayamnya. Telurnya akan dijual ke masyarakat dengan kemungkinan merek dagang adalah "Telur Omega-3 IPB".

Selanjutnya, IPB juga akan memperbanyak produksi suplemen omega-3 khusus untuk pakan ayam petelur tersebut, yang siap pakai, untuk dijual kepada umum.

"Kami juga ingin menawarkan formula suplemen tersebut kepada industri perternakan. Bisnis telur kualitas prima (mengandung Omega-3) sangat menjanjikan. Telur ayam biasa saat ini Rp 700 sampai Rp 750 per butir, telur beromega-3 harganya Rp 1.500 samapi Rp 2.100 per butir," kata Iman Rahayu.
Ocean One no está en línea   Reply With Quote
Old November 20th, 2009, 09:12 AM   #37
Rock Star
Anarchy
 
Rock Star's Avatar
 
Join Date: Apr 2009
Posts: 671
Likes (Received): 1

Ditemukan Aplikasi Pencari Letak Tanpa GPS


Jakarta (ANTARA News) - Ajang Indosat Wireless Innovation Contest (IWIC) 2009 berhasil menghadirkan penemuan aplikasi pencari letak tanpa harus menggunakan Global Position System (GPS), demikian dalam kontes yang telah memasuki babak final di Jakarta, Kamis.

Kontes itu menetapkan karya inovatif bernama CLIG, karya Sandy Marly Colondam dari Jakarta sebagai karya terbaik untuk sub-kategori Business & Commerce CLIG merupakan singkatan dari Cell ID Getter.

Dengan "Application Protocol Interface" (API) yang dapat menambahkan fitur "Location Based Service" ke semua Mobile WEB dengan integrasi yang sangat mudah itu maka user dapat mengetahui letak misalnya stasiun bus terdekat tanpa menggunakan GPS.

Selain itu, beberapa karya lain juga keluar menjadi karya terbaik untuk beberapa sub kategori antara lain BukuQ karya Fajar Endra Nusa untuk sub-kategori Social Networking, Role Playing Game karya Indah Palupi Damayanti untuk sub-kategori Learning & Education, UltraPort karya Andry untuk sub kategori Android Based Application.

Khusus untuk sub kategori terbaru yaitu Android Based Application, dua hasil karya pemenangnya telah dikirim ke ajang Pengembangan Program Aplikasi Android oleh Conexus Mobile Alliance yang diadakan di Grand Ballroom, Harbour Plaza Hong Kong 17 November 2009.

Karya ini merupakan dua dari 13 finalis yang terpilih dari seluruh Asia Pasifik yang akan dipamerkan dalam konferensi pers dan kegiatan bertaraf internasional tersebut.

Conexus Mobile Alliance adalah salah satu aliansi ponsel terbesar di Asia yang bertujuan untuk mengembangkan dan meningkatkan roaming internasional dan layanan mobile bagi para pelanggan dari perusahaan anggota aliansi ini, termasuk Indosat (Indonesia).

Ajang IWIC 2009 ditangani oleh dewan juri yang berasal dari berbagai kalangan seperti tim dari Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BPPT), Prof Suhono Haryosupangkat (Guru Besar Teknologi Informasi ITB), AW Subarkah (wartawan senior Kompas), Pamungkas Tris Hadiatmoko (vendor telekomunikasi), serta Tim Business Development Indosat dan Tim Gaming & Content Indosat.

Sebanyak 21 karya diputuskan sebagai finalis dari hampir 300 karya yang masuk untuk 2 kategori dan 4 sub kategori yang dikompetisikan.

Indosat Wireless Innovation Contest (IWIC) 2009 sendiri merupakan sebuah kompetisi INOVASI yang diselenggarakan Indosat di bidang teknologi Wireless menjelang ulang tahun ke-42.

"Sejak tahun 2006 IWIC hadir untuk masyarakat dan menjadi bagian dari program tanggung jawab perusahaan (CSR) dalam bidang pendidikan melalui payung program Indonesia Belajar," kata Chief Marketing Officer Indosat, Guntur Siboro, setelah menyerahkan hadiah pada grand final IWIC 2009.

Pada ajang IWIC tahun ini, Indosat memberikan berbagai apresiasi bagi karya inovatif, yaitu hadiah total ratusan juta rupiah beserta perangkat gadget paling mutakhir untuk kategori Mobile Wireless Application.

Sedangkan bagi para pemenang Research and Development in Wireless Technology akan mendapatkan Dana Riset senilai total Rp500 juta.
Rock Star no está en línea   Reply With Quote
Old November 25th, 2009, 05:29 PM   #38
Ocean One
Live On The Ocean
 
Ocean One's Avatar
 
Join Date: Oct 2009
Location: Stuttgart, Jakarta, Makassar n Palopo
Posts: 9,658
Likes (Received): 429

Samsung Resmikan Pusat Pembelajaran TI di NAD
RABU, 25 NOVEMBER 2009



Ilustrasi: Gedung pusat pembelajaran TI tersebut menempati lahan bekas Bioskop Garuda di kawasan Blang Padang, Banda Aceh, dan diharapkan menjadi cikal bakal cyber city.

JAKARTA, KOMPAS.com - Melalui peresmian pusat pembelajaran Teknologi Informasi (IT Learning Center), Samsung Electronics, Rabu (25/11), menuntaskan bantuannya untuk Provinsi Nangroe Aceh Darussalam (NAD) pascatsunami.

Konsentrasi gedung pusat pembelajaran tersebut menempati lahan bekas Bioskop Garuda di kawasan Blang Padang, Banda Aceh, yang dimulai pada 23 Maret 2009 dan selesai pada 2 November 2009 lalu. Untuk kebutuhan pembangunan itu, Samsung menggelontorkan dana bantuan sebesar Rp 3,7 miliar.

Sebelumnya, Samsung sudah merampungkan pembangunan fisik 7 gedung sekolah menengah mulai dari tingkat pertama hingga atas. Dana yang disiapkan untuk kebutuhan itu sebesar Rp 9,3 miliar. Enam dari tujuh sekolah itu terletak di Provinsi NAD, sedangkan satu gedung sekolah lainnya berada di Pulau Nias.

Hadir dalam kesempatan peresmian itu antara lain Presiden Direktur Samsung Electronics Indonesia Sung Chul Yoon, ketua Yayasan Mitra Mandiri John Karamoy, serta Walikota Banda Aceh Mawardy Nurdin.

"Pusat pembelajaran TI ini akan menjadi cikal bakal Banda Aceh sebagai cyber city," ujar Mawardy.
Ocean One no está en línea   Reply With Quote
Old November 30th, 2009, 04:28 PM   #39
Ocean One
Live On The Ocean
 
Ocean One's Avatar
 
Join Date: Oct 2009
Location: Stuttgart, Jakarta, Makassar n Palopo
Posts: 9,658
Likes (Received): 429

Mahasiswa Petra Surabaya Ciptakan Alat Transportasi Baru
Senin, 30 November 2009

Surabay (ANTARA News) - Empat tim mahasiswa Jurusan Teknik Mesin Universitas Kristen (UK) Petra Surabaya menciptakan empat alat transportasi baru yang dipamerkan di selasar gedung P di kampus setempat, Senin.

Empat alat transportasi baru yang dipamerkan antara lain "sharmor" yang merupakan gabungan kursi roda dengan sepeda, "snake cycle" (sepeda ular), dan sepeda pembersih lantai.

"'Snake cycle' digunakan dengan menggoyangkan setir ke kanan dan ke kiri, sehingga sepeda akan bergerak maju. Bila gerakan ke kanan dan ke kiri dipercepat maka kecepatan sepeda bisa mencapai 20 kilometer per jam," kata dosen pembimbing mahasiswa di Fakultas Teknologi Indutsri UK Petra Surabaya, Stevanus Ongkojoyo M.Sc.

Lain halnya dengan "sharmor", kata alumnus Universitas Newcastle di Inggris itu, perpaduan kursi roda dan sepeda itu dirancang untuk mempermudah pendorong kursi roda dalam jarak jauh

"Kursi roda selama ini hanya digunakan jarak dekat, sedangkan untuk jarak jauh akan membuat pendorongnya menjadi capek. Namun dengan `sharmor` maka pendorong kursi roda tidak akan kelelahan, meski harus menempuh jarak jauh," ucapnya.

Selain itu, "sharmor" juga dapat dipisahkan menjadi dua alat transportasi yakni kursi roda dan sepeda pancal, sehingga fungsinya dapat digunakan sebagai sepeda, kursi roda, dan "sharmor."

"Sharmor sendiri merupakan gabungan dari kata `shark` (ikan hiu) dan ikan temporal. Gabungan ikan hiu dan temporal itu menyerupai alat transportasi yang merupakan perpaduan antara kursi roda dengan sepeda," paparnya.

Tidak hanya Jurusan Teknik Mesin, katanya, pameran juga diikuti 13 tim mahasiswa dari Jurusan Teknik Industri, sehingga peserta pameran desain produk ada 17 tim.

"Mahasiswa Jurusan Teknik Industri yang umumnya masih semester tiga itu merancang 14 karya dalam dua jenis, yakni alat bantu bagi penyandang cacat dan alat bantu bagi penyayang binatang," tuturnya.

Alat bantu bagi penyandang cacat antara lain "innovative cructh" yang merupakan alat untuk penyandang cacat kaki, sehingga dapat membantu penyandang cacat kaki untuk berdiri dan alatnya juga dapat dilipat.

Sementara alat bantu untuk penyayang binatang antara lain alat pembersih kaca yang mirip rel kereta api yang dihubungkan dengan lap pembersih kaca, kemudian keduanya digerakkan dengan motor penggerak untuk berputar mengelilingi kaca untuk membersihkan kaca.

"Itu pameran yang pertama kali adakan. Dengan pameran itu, kami berharap mahasiswa memiliki kreatifitas, apalagi mereka merancang alat selama satu semester (5-6 bulan) dengan survei dan tahapan merancang dalam satu tim," katanya.
Ocean One no está en línea   Reply With Quote
Old December 4th, 2009, 02:25 PM   #40
Rock Star
Anarchy
 
Rock Star's Avatar
 
Join Date: Apr 2009
Posts: 671
Likes (Received): 1

UI akan Gelar Konferensi Komputer International
Jumat, 4 Desember 2009 18:58 WIB | Iptek | Teknologi | Dibaca 72 kali

Depok (ANTARA News) - Fakultas Ilmu Komputer (Fasilkom) Universitas Indonesia (UI) akan menyelenggarakan International Conference on Advanced Computer Science and Information Systems (ICACSIS) 2009 pada 7 dan 8 Desember 2009 di Pusat Studi Jepang Kampus UI, Depok.

"Konferensi internasional ini akan dihadiri oleh Menteri Pendidikan Nasional RI (Prof. Dr. Ir. Mohammad Nuh, DEA), " kata Kepala Kantor Komunikasi UI, Vishnu Juwono, di Depok, Jumat.

Selain Mendiknas juga dijadwalkan akan hadir Menteri Komunikasi dan Informatika RI (Ir. Tifatul Sembiring) dan Rektor UI (Prof. Dr. der. Soz. Gumilar Rusliwa Somantri).

Dikatakannya, konferensi internasional dalam bidang ilmu komputer dan sistem informasi ini menghadirkan lima pembicara yaitu T. Usagawa (Kumamoto University, Japan), Steffen Holldobler (Technology University Dresden, German), Stephane Bressan (National University of Singapore, SNG), Masahiro Ohka (Nagoya University, JPN) dan K. Sekiyama (Nagoya University, Japan). Beberapa di antaranya adalah para ahli modern logic, ahli digital signal processing dan ahli robotic.

Ia mengatakan ICACSIS 2009 akan melibatkan para peneliti di bidang ilmu komputer, yang juga berkontribusi dalam pembuatan paper (makalah) penelitian.

Makalah-makalah yang akan dipresentasikan dalam konferensi ini mencakup bidang Face Recognition/Analysis, Face Reconstruction, Gesture Recognition, Distribute Intelligent System, Expert & Knowledge-base Systems, Fault Monitoring and Diagnosis Image Processing/Pattern Recognition.

Selain itu juga Bioinformatics, Multimedia Application, Computer Network and Architecture, Fuzzy Logic, Genetic Algorithm, Neural Networks, Robotic System, Smart Sensor Networks, Modeling, System & Control, Intelligent Devices/Consumer Electronics, Intelligent Home Environments, Parallel/High Performance Computing, Information/ Multimedia Retrieval, IT Governance, dan lainnya.

Vishnu mengatakan konferensi ICACSIS 2009 merupakan forum internasional yang menghadirkan para peneliti, mahasiswa dan professional di bidang ilmu komputer dan sistem informasi, yang berasal dari dalam dan luar negeri.

Tujuan dari konferensi itu adalah saling berbagi pengetahuan, pengalaman, inovasi dan perkembangan informasi terkini mengenai metodologi, teori dan aplikasi dalam semua aspek system engineering, human machine, interface dan emerging applications.
Rock Star no está en línea   Reply With Quote
Reply

Thread Tools

Posting Rules
You may not post new threads
You may not post replies
You may not post attachments
You may not edit your posts

BB code is On
Smilies are On
[IMG] code is On
HTML code is Off



All times are GMT +2. The time now is 04:56 AM.


Powered by vBulletin® Version 3.8.8 Beta 1
Copyright ©2000 - 2014, vBulletin Solutions, Inc.
Feedback Buttons provided by Advanced Post Thanks / Like v3.2.5 (Pro) - vBulletin Mods & Addons Copyright © 2014 DragonByte Technologies Ltd.

vBulletin Optimisation provided by vB Optimise (Pro) - vBulletin Mods & Addons Copyright © 2014 DragonByte Technologies Ltd.

SkyscraperCity ☆ In Urbanity We trust ☆ about us | privacy policy | DMCA policy

Hosted by Blacksun, dedicated to this site too!
Forum server management by DaiTengu