SkyscraperCity Forum banner
1 - 20 of 1105 Posts

·
Nyonya Nyinyir
Joined
·
2,333 Posts
Wow...Amazing... Tapi bentuknya koq mirip simbol yoni ya? :nuts: apa memang terinspirasi dari filosofi lingga-yoni yang biasa dipakai dalam arsitektur candi? :lol:

Tapi sayang di sisi paling ujung banyak space tak termanfaatkan secara maksimal .... atau memang hanya dicadangkan untuk tempat parkir pesawat? :eek:hno:
 

·
Nyonya Nyinyir
Joined
·
2,333 Posts
Biarpun terlihat masif banget, tapi koq saya merasa belum dapat kejutan impresifnya ya? Apa karena harapan saya terlalu tinggi, atau memang karena eksterior design T3 yang terbilang "mainstream"? (Cuman bangunan super gede yang dibalut kaca dan rajutan kerangka besi seperti bandara-bandara besar lainnya?) :nuts:

Ah sudahlah...tunggu sampai final aja dulu deh... :banana:
 

·
Nyonya Nyinyir
Joined
·
2,333 Posts
kalo kata orang Jawa... ni terminal 3 yang "ultimate" itu rasa-rasanya "keberatan" nama.... kayaknya mesti ganti nama yg lebih proporsional sekalian bikin selametan bubur ketan item lagi. Toh nyatanya nggak ultimate-ultimate banget kalo lihat hasilnya kayak gini. :lol:

kualitas pengerjaan atapnya nggak beda jauh ama atap-atap stadion anyar di indo sekelas gelora bung tomo Surabaya, atopun bandung lautan api. mbeletot sana-sini alias kagak rapi! :eek:hno: padahal ini kan bukan bandara kelas budget... bukan jg dibangun dengan budget pas-pasan! :lol:

Dah gitu ini terminal 3 cuman kelihatan masif doang tapi dari sisi arsitekturnya kagak impresif banget.... padahal ultimate lhoo..... :lol:
 

·
Nyonya Nyinyir
Joined
·
2,333 Posts
Ultimate juga berarti highest, supreme, maximum, final, extreme, conclusive... Sesuatu yang mengantung konotasi pemuncak. Menyandang nama tersebut membuat kita membayangkan sesuatu yang berkelas sangat tinggi (ultima), luar biasa. Semoga kenyataannya nanti sesuai namanya, jangan sampai banyak orang berpikiran 'keberatan' nama, padahal banyak terminal baru di banyak bandara kelas dunia, yang kelasnya layak diistilahkan demikian, tidak menggunakan kata tersebut.
Nah itu yg ane maksudkan bro.... Tapi mungkin emang gk beda jauh nasibnya dengan lagu-lagu d'masiv yang massivenya cuman segitu doang banternya... tapi yaa sudahlah.: "Syukuri apa yang ada/Hidup adalah anugerah/Tetap jalani hidup ini/Melakukan yang terbaik" :fiddle:
 

·
Nyonya Nyinyir
Joined
·
2,333 Posts
Yaaa Tuhan... Seleranya it lho! Taman di terminal internasional koq masih pake taneman pot pake ember item lagi :eek:hno:

Lagian ngapain juga masih pake cara-cara kuno kayak gt pasang plang larangan injak rumput segala! Kalo emang gk pengen dinjak2 tuh taman, bikinlah taman yang cantik sekalian bukan nanggung kayak gitu! Kalo tamannya cantik selevel changi, hati juga nggak akan tega kali nginjak bunga perawan yg super ayu... biarkan bunga yg bicara sendiri... :lol:

Tidak semua engineer Indonesia seburuk itu. Contohnya Ridwan Kamil. Beliau bisa berkualitas Internasional, karena memang pernah mengenyam pengalaman kerja (bukan sekedar bangku pendidikan) di luar negeri.

Kalau saya baca majalah Indonesian Design, arsitek-arsitek kita bisa kok membuat sesuatu yang bagus dan berkualitas Internasional.

Iya, sih engineer jebolan "universitas satu itu" memang terkenal delusional.
"universitas satu itu" yang mana sih gan? Institut Teknologi Butut?

beberapa kali keluar masuk bandara, rasanya soeta yg paling homey suasana keseluruhan bandaranya, in spite of those homework for the operational but, nothing beats the feel of when driving out of the airport, when i saw the lake and the big trees.
Bener gan homey banget... ! Pernah satu malam, turun dr pesawat masuk belalai seota langsung kecium aroma obat nyamuk semprot! Tapi aromanya yg klasik yaa bukan yg aroma natural fresh gitu! bener2 berasa di kampung dah...
 

·
Nyonya Nyinyir
Joined
·
2,333 Posts
Then, you don't know .... orang Indonesia itu kayak gimana. Pernah ngliat tingkah penduduk Jakarta pada jalur hijau di Semanggi dan Thamrin saat Car Free Day?
Gak usah jauh-jauh, yang KAA di Bandung kemaren aja loh kek gimana.
Lha.... Soehat kan pengen jadi airport internasional yg bisa nandingin Changi, mestinya dah pake pendekatan dan strategi psikologis dong dalam membangun fasilitas publik. :nuts: Papan2 larangan macam gitu justru mengundang untuk melanggar... :lol:

Filosofi urban planing di era sekarang justru dibangun berdasar prasangka positif. Papan larangan buang sampah, diganti penyediaan tempat sampah yang banyak. Papan larangan ngerusak taman, diganti dengan kecantikan bunga dan taneman. Pagar dicabut, diganti dengan taman yg indah.

Masyarakat Indo nggak jelek-jelek amat koq! Masih bisa dididik dan diberadabkan! Yg penting ada penegekan hukum, jangan mau kalah ma oknum jahil, dan kasih contoh nyata! Toh nyatanya kawasan2 urban yg dikembangin developer swasta rapi-rapi aja tuh tamannya.... :nuts:

Lagian DKI juga mulai nerapin koq pendekatan psikologis macam gini:

Tanpa Papan Larangan, Taman di DKI Justru Aman

Menurut Widyo, terjaganya tanaman dan bangku taman sepanjang Thamrin-Sudirman tidak lepas dari arahan Gubernur DKI Joko Widodo. Gubernur meminta Widyo tidak memasang papan larangan di taman yang ditanami aneka bunga.

"Jika ditanam bunga, artinya ada bahasa yang ingin disampaikan, agar siapapun ikut menjaganya," katanya.

Jika suatu saat tanaman itu dirusak atau hilang, gubernur memerintahkan untuk menanam lagi. Begitu pun seterusnya.

"Saya siap melaksanakan perintahnya, itulah bahasa taman. Tidak perlu menggunakan papan larangan untuk menjaganya," kata Widyo.

http://megapolitan.kompas.com/read/2013/06/23/1843434/Tanpa.Papan.Larangan.Taman.di.DKI.Justru.Aman
Ahok Bakal Jadikan Jalan Sudirman seperti New York, Ini Konsepnya


Setelah pelebaran trotoar dilakukan, pengelola gedung-gedung di sepanjang Jalan Sudirman harus merobohkan pagar atau pembatas mereka.
Nantinya, Pemerintah Provinsi (Pemprov) DKI Jakarta akan memberi insentif kepada pemilik gedung, berupa pemasangan layar light-emitting diode (LED) tanpa harus membayar pajak.

http://dtk-jakarta.or.id/berita/ahok-bakal-jadikan-jalan-sudirman-seperti-new-york-ini-konsepnya/
:lol:
 

·
Nyonya Nyinyir
Joined
·
2,333 Posts
si blue ga pernah ngomong kalo design melengkung , dia itu komplain kalo eksekusi pekerjaan kurang mulus lengkungannya . Page berikutnya munculah foto lengkungan mulus fotonya sendiri ,dia berdalih fotonya dulu bukan effek tapi memang beneran ,dia juga beralibi " karena seperti yang saya tulis mestinya atau seharusnya kontraktor / sub kon bisa mengeksekusi dan menyelesaikannya dengan lebih baik, dan saya cukup yakin soal itu." . Padahal page sebelumnya dia ga pernah ngomong seperti itu , dia itu ngomongnya "semoga kontraktor bisa meng exsekusinya dengan rapi ,tidak ikut2an peyang atau tidak mulus".
Kata yakin itu artinya percaya penuh ,sedangkan semoga artinya berharap terbaik. Beda jauh
Kalo pun ga ada foto mulus dia akan tetep komplain pengerjaan kontraktor . Padahal forumer sudah mengatakan kalo itu effeck kamera.
Foto kurang mulus - komplain - ada foto mulus - beralibi . Classic
udah hapal model kek blue ,di formil banyak.
Lha terus sing sampeyan masalahin iku opo toh? :nuts: Lha wong emang eksekusine mbletat-mbeletot gitu koq lengkungane kalo diplendelikki. Coba sampeyan zoom sing gwedwe sisan potone. Ra mulus iku! peyang-peyong iku lengkungane! :lol: Isih ra percoyo? Ayo bareng-bareng nang lapangan wae mbuktiin langsung. Bawa teropong sekalian! :banana:



Sebenere kalo mbahas soal interior, sing bikin kurang sreg itu element bumbung ikane itu lho... Tujuane seh emang bagus! Mo nunjukin sisi tradisionale Indonesia. Tapi kalo carane kayak gitu seh malah ngisin-ngisini! Apa nggak ada yg lebih elegen gitu apa!? Indonesia itu kaya akan ornamen tradisional lho. Mosok bumbung ikan buat nyambut tamu! Yang ada malah jadi bumbung laba-laba ntar! Lagian itu rencana bikin layar aqurium raksasa kan sepertinya dah dicancel! Lha apa masih relevan mempertahanken elemen bumbung ikan kayak gitu?
 

·
Nyonya Nyinyir
Joined
·
2,333 Posts
Hadeh... makin ke sini makin mengecewakan saja ini T3! Kenapa sih mimpinya nanggung banget gini? :nuts:

Mbok yaa kalo mimpi sekalian gitu lho pengen ngalahin Changi... Pengen ngalahin incheon... Lha kalo cuman mimpi pengen ngalahin stasiun Kota atau stasiun Pasar Senen... Yaa kayak gini ni jadinya! :eek:hno:

Seleranya itu lho yaa.... Ah sudahlah! generasi yg itu tuh emang gak bisa diharepin.... :bash:
 

·
Nyonya Nyinyir
Joined
·
2,333 Posts



Aduh kenapa ya.... Makin lama makin ke sini T3 Ultimate ini kesannya cuman indah saat tampil di rendering doang. :bash:

Satu hal yang bikin miris adalah tampilan depan wajah T3 yang berasa sesak oleh balok-balok kolom jalan layang jika dipandang dari jauh. Aura estetikanya serasa pudar dengan keangkuhan kolom-kolom kaku tanpa ruh :eek:hno:.... Saya sendiri bingung entah di titik mana saya bakal bisa menetapkan focal point dari rancangan T3 ini... :nuts:

Oh bandara kebanggaanku..
gengsi besar bangsaku
murung muram oleh nasibnya sendiri... :nuts:
 

·
Nyonya Nyinyir
Joined
·
2,333 Posts
Bluemooncm78;129827517]Menurut saya sih gak masalah ada flyover menempel di terminal bandara. Banyak koq bandara-bandara bagus yang depannya (landside) ada flyover, dan tidak berarti harus kumuh. Salah satunya Terminal 3 PEK, masih tetap megah, cantik dan estetik:
Masalahnya eksekusi dan desain flyover di T3 terlihat kaku dan tidak sebanding dengan rasio ketinggian facede bangunan utama T3 yang dirancang makin ke depan makin pendek. Akibatnya facade utama T3 terkesan tenggelam oleh kolom-kolom FO. Padahal tampilan kolom-kolom FO T3 sebenarnya masih bisa didesign lebih minimalis dan disesuaikan dengan rasio ketinggian facade terdepan bangunan utama T3.

Coba bandingkan dengan design-design berikut... facade utama terminal airport tampak masih dominan dan gagah, dan tidak tenggelam oleh FO walau didepannya ditempeli kolom2 FO. :nuts:






 

·
Nyonya Nyinyir
Joined
·
2,333 Posts
^^coba cari foto yang ambil gambar gedungnya dari bawah jalan layang. Makin ngga keliatan lagi deh kaca-kacanya T3 ketutup kolom-kolom kumuh :nuts:
Harusnya APII bangun jalan layang jangan pake kolom ya, biar jadi jalan layang sungguhan :D
-------------------------------------------------------------------------------------------------------------------

Mari kita lihat dari foto dengan sudut pandang lain yang pernah dipos oleh oom Bluemoon
Dari jauh yang kupandang hanya dominasi keangkuhan kolom-kolom jalan layang....:lol:
 

·
Nyonya Nyinyir
Joined
·
2,333 Posts
Beauty & The Beast :nuts:


https://farm1.staticflickr.com/576/20482548794_a21c0d19fc_b.jpg

Btw ada yang punya info gak? itu FO-nya bakal tetep telanjang seperti itu atau bakal dimakeover lagi nantinya? Jadi ngenes lihatnya... :nuts: serasa dibangun hanya untuk memanfaatkan tulang-tulang beton pracetak yang lagi nganggur di pasaran... Sentuhan estetikanya harus ngalah dengan arogansi fungsional FO. Mestinya kan bisa didamaikan kalo nggak asal instan kayak gini....:eek:hno:
 

·
Nyonya Nyinyir
Joined
·
2,333 Posts
Lagi-lagi muncul keluhan kolom flyovernya nutupin si T3U :eek:hno: terus kudu gimana designya :eek:hno: apa perlu kita apus aja flovernya biar keliatan T3U nya dari jauh tapi orang2 disuruh parkir dan turunin penumpang di T2, disuruh jalan ke T3U :lol:

kalau bakal di poles lagi si tiang2nya T3U ga tau ya, tapi kalau udah kesana kerasa aura "megahnya" kok :) apalagi kalau nyoba daerah arrival yang dibawah si flover, luas banget hehe

tapi kalau mau killjoy gw juga ke KNO di bagian arrivalnya tiang-tiang flyover yang nyambung ke bandaranya dibiarin "telanjang" gitu aja kok, tapi tetep bagus aja kalau main ke KNO hehe

btw talking about infrasturcture, perlu diingat selain keindahan juga diperhitungkan faktor safetynya, bisa saja design seperti itu udah dimaksimalkan secara keindahan dan juga keamanannya, bisa kok dibuat kolomnya dikit, tapi apa bisa menampung saat peak hour penumpang numpuk ke bagian atas flyover? bisa kok dibuat meliuk2 indah tapi apa efektif? menurut gw design wise udah oke kok
Sebenarnya rancangan FO bisa disiasati dengan membangun podium yg tinggi sebagai pijakan bangunan utama T3. Kolong-kolong podiumnya bisa dimanfaatin buat area parkir... Jadi ketinggian FO-nya tidak akan menenggelamkan facade utama T3.

Coba bandingkan dengan desain Imam Khomeini Airport Tehran, yang rancangan atapnya punya kemiripan dengan T3. Terminal utama dibangun di atas podium yang lumayan tinggi, sehingga tampilan facade terminal bisa menjadi focal point bangunan bandara secara keseluruhan...

 

·
Nyonya Nyinyir
Joined
·
2,333 Posts
^^
Ya, itu check-in hall, yang sesuai rendering-nya bakal ada ornamen bubungan nelayan / jala-jala di bawah ceiling. Secara dimensi, memang grande.

Bercermin dari beberapa kasus yg telah terjadi, saya agak sanksi dengan eksekusi design bumbungnya nanti. Apalagi tema design maritim yg diangkat sudah disunat sana-sini. Lihat aja nasib LED aquarium raksasa pada rendering pertama. Pupus sebelum berkembang malah dikrubutin dengan bongkahan kolom2 FO yg malah jd alien.

Jika gagal dieksekusi dgn apik, nasib bumbung bisa2 malah jadi sarang laba2 dan justru menjadi elemen alay yg merusak tema modern-minimalis T3U. Alih2 mempercantik.
 

·
Nyonya Nyinyir
Joined
·
2,333 Posts
Gw agak mixed feeling soal bumbung ikan itu sih. Melihat kualitas perawatan gedung dari operator bandara (perawatan KNO, CGK T1 dan T2), mungkin mending gak usah pasang bumbung ikan itu. Daripada gak dibersihin jadi sarang debu, sarang laba-laba, atau mungkin malah ambruk beberapa tahun mendatang. :lol:

Toh kalau tanpa bumbung ikan itu bakal jadi terasa lapang.
Tenang gan masih ada gantungan banner iklan operator seluler, spanduk pengumuman ala terminal bus, umbul-umbul ala agustusan, ato bahkan display running text ala kelurahan yg bakal menghiasi atap T3U....
 

·
Nyonya Nyinyir
Joined
·
2,333 Posts
Ngubek2 kepo dapet instagram ini https://www.instagram.com/zaingalis/

So, berdasarkan beliau klo design yang dipakai sekarang bukan design Woodhead, melainkan design Grha Matra Desain Indonesia (GMDI), no web available for that company :D













Klo emang bener referensi design interiornya kayak gini, buat ane pribadi ini adalah aksi downgrade dan kemunduran citarasa estetika T3U. Auranya cuman cocok buat interior hotel bintang 3 yang dimakeover ala-ala bintang 5 tapi dengan paket hemat gaya 90-an. Turut belasungkawa gan!
 

·
Nyonya Nyinyir
Joined
·
2,333 Posts
Hingga d sini, saya harus berkesimpulan bahwa T3U lebih layak untuk dijadikan sebagai terminal LCC. Bahkan dibanding dengan KLIA2, terminal kelas budget tetangga sebelah, jauh lebih impresif dan berkarakter ketimbang T3U.

Semoga saja terminal 4 nantinya bener2 bisa memenuhi harapan ideal saya tentang gerbang emas Indonesia yg sesungguhnya.
 

·
Nyonya Nyinyir
Joined
·
2,333 Posts
T3U belom juga selesai sudah divonis seperti terminal LCC.. :bash::bash:

sabar dikit pak bos! :lol:
Tanpa harus menunggu final pun, sebenarnya karakter T3U ini sudah bisa dibayangkan hingga 85 persen bagaimana hasil akhirnya nanti. Indikatornya bisa terlihat dari revisi rendering terakhir, pemilihan material, eksekusi design, dan beragam indikator lainnya.

Bahkan dari tema design secara makro pun sebenarnya rancangan T3U ini lebih cocok untuk terminal LCC. Karakter design yg minimalis, simetris, dan banyak mengandalkan konstruksi pracetak lebih menegaskan identitas terminal LCC yg hemat budget dan praktis. Jadi mau dimakeover semenor apapun, karakter terminal kelas budget nggak akan hilang dari jatidiri rancangan T3U. Apalagi dr awal filosofi design T3U memang dirancang untuk membangun terminal masif yg bisa dibangun dalam tempo yg sesingkat mungkin. Jadi jelas ini merupakan ciri utama watak arsitektur bandara LCC.
 
1 - 20 of 1105 Posts
Top