SkyscraperCity banner

6501 - 6520 of 8416 Posts

·
Registered
Joined
·
158 Posts
Sabtu kemarn bela2in turun di YK buat nyobain K1 18 SS Argo Wilis, hasilnya agak sedikit mengecewakan.
Tiba di stasiun Bandung merasa sehat dan baik2 saja, selanjutnya naik rangkain KA 6 gak berapa lama tiba2 merasa sedikit pusing. Saya perhatkan, ambiance interior K1 SS kurang nyaman, klo saya rasa pengaruh warna kursi dan bentuk kursi yang seperti itu. Saya pikir mungkin krn masih baru jd msh keras. Simpulannya, warna dan bentuk joknya gak nyaman buat saya, bahkan menurut saya lebih nyaman kursi K3 Premium. kamar mandinya juga agak sempit.

Rencana awal pulang naik Turangga, tp krn pengalaman itu gak jd, kembali ke kereta andalan, Lodaya.
Dan tada, dapet kereta eks Gajayana. Pintu otomatis, kamar mandi luas, kursi nyaman, ada mejanya, goncangan selama duduk nyaman2 aja. Dan selalu puas dg ketepatan waktu Lodaya. Berangkatnya KA 6 telat lebh 30 menit.

Kritik utama saya ke K1 18 itu kursinya, bentuknya gak nyaman, sepertinya cocok buat orang yg tinggi. Bahkan dibandingkan dg K1 lama atau K3 Premium. Tebel banget tuh kursi. padahal kursi pesawat gak setebal itu tetep nyaman.
warna kursi juga bikin pusing.

Dan rupanya ada penumpang Lodaya yg juga bilang lebih enak Lodaya daripada K1 18 Argo Wilis. Jadi dia seperti saya, naik Argo Wilis buat nyobain K1 18. Pulangnya ya balik ke Lodaya lg.
kalo soal bentuk kursi, saya pribadi justru lebih suka yg di K1 18, terutama "kuping" di sandarannya itu, jadi gak perlu takut nyenggol kepala orang atau nyenderin kepala ke jendela buat tidur... tapi kalo warnanya sih saya juga lebih suka warna yg nuansa gelap, kayak K1 16-17 atau K3 16-18, yg di K1 18 terlalu ngejreng menurut saya...

btw sedikit cerita soal mudik kemarin ke bandung naik GoPar stainless, dpt menu buka puasa tapi kok... rasanya porsinya bahkan lebih sedikit dari makanan yg dijual di restorasi ya? udah gitu daging ayamnya keras pula, jadi kurang bisa dinikmati...
untung bawa cemilan jadi gak terlalu laper pas di jalan (krn sebelum berangkat gak makan krn mikir bakal dikasih makanan gratis, minimal porsinya sama kayak makanan restorasi)...


mungkin tahun depan kalo mau adain menu buka puasa gratis, minimal porsinya setara dgn menu restorasi lah...
 

·
Hadir Untuk Negeri
Joined
·
799 Posts
btw

klo laa sudah sampe cikampek, plz.

Saatnya pesen lok listrik ato electrodiesel (hybrid).

Pasti Gopar lebih cepet, apalagi di GMR/MRI-CKP.
 

·
Registered
Joined
·
3,542 Posts
kalo soal bentuk kursi, saya pribadi justru lebih suka yg di K1 18, terutama "kuping" di sandarannya itu, jadi gak perlu takut nyenggol kepala orang atau nyenderin kepala ke jendela buat tidur... tapi kalo warnanya sih saya juga lebih suka warna yg nuansa gelap, kayak K1 16-17 atau K3 16-18, yg di K1 18 terlalu ngejreng menurut saya...

btw sedikit cerita soal mudik kemarin ke bandung naik GoPar stainless, dpt menu buka puasa tapi kok... rasanya porsinya bahkan lebih sedikit dari makanan yg dijual di restorasi ya? udah gitu daging ayamnya keras pula, jadi kurang bisa dinikmati...
untung bawa cemilan jadi gak terlalu laper pas di jalan (krn sebelum berangkat gak makan krn mikir bakal dikasih makanan gratis, minimal porsinya sama kayak makanan restorasi)...

mungkin tahun depan kalo mau adain menu buka puasa gratis, minimal porsinya setara dgn menu restorasi lah...
Tahun depan? Iya kalau menteri & dirutnya gak ganti.
Udah di syukuri saja, daripada gak dapat sama sekali, namanya juga gratisan dari program "mudik bareng guyub rukun".
Kalau gak mau dimakan bisa minta secuil kurma aja sama petugas KA nya, atau makanannya dikasih ke penumpang sebelah. :nuts:

Lagipula PT KAI gak akan kasih makanan berat untuk berbuka kalau bukan karena bisikan dari Kementrian BUMN.

btw
klo laa sudah sampe cikampek, plz.
Saatnya pesen lok listrik ato electrodiesel (hybrid).
Pasti Gopar lebih cepet, apalagi di GMR/MRI-CKP.
Cikampek? tanggung amat, Cirebon sekalian. Biar Argo Jati bisa pakai layanan kereta listrik sekalian. Entak itu mau pakai tipe EMU/KRL atau ditarik loko listrik. :nuts:
Kita tunggu tanggal main mini medium HSR aja. Kalau gak salah ada fase-fase nya dan salah satunya fase 1 yaitu Jakarta - Cirebon.
 

·
Registered
Joined
·
482 Posts
btw

klo laa sudah sampe cikampek, plz.

Saatnya pesen lok listrik ato electrodiesel (hybrid).

Pasti Gopar lebih cepet, apalagi di GMR/MRI-CKP.
Ga perlu lok listrik, lok yang sekarang 120 km/jam juga bisa kok. Cuma tinggal nunggu lintasnya siap aja. Dulu tahun 1995 vmax Bks-Ckp itu bisa nyampe 110km/jam loh. Sekarang kan maksimal semua lintas cuma 100 km/jam.


Dari segi sarana juga sudah siap, keretanya sudah banyak yang memiliki TM F (v max 120km/jam)
 

·
Registered
Joined
·
67 Posts
Sempet kebayang dibenak saya, bagaimana loko listrik digunakan di daop 1 yang ada laa nya. Dan saat keluar dari BKS, RK maupun BOO. Baru digunakan loko diesel.

Lumayan, bisa irit bahan bakar sekaligus mengurangi beban KAI dalam operasionalnya dari segi pembelian bahan bakar diesel..

Plus ngurangin polusi.. :banana:

Just my 2 cent :cheers:
 

·
Resident Image-corrector
Joined
·
2,728 Posts
ga efisien dan membuang-buang waktu untuk ganti lok.

masa beli lok listrik cuma buat jalan 40 kilo GMR-CKR. buang buang duit.

lagipula polusi yang dikeluarkan lokomotif gak sebanding dengan penghematan yang dihasilkan dalam perbandingannya dengan mobil pribadi kok
 

·
Registered
Joined
·
67 Posts
ga efisien dan membuang-buang waktu untuk ganti lok.

masa beli lok listrik cuma buat jalan 40 kilo GMR-CKR. buang buang duit.

lagipula polusi yang dikeluarkan lokomotif gak sebanding dengan penghematan yang dihasilkan dalam perbandingannya dengan mobil pribadi kok
Bagaimana dengan loko hybrid? Jadi tidak perlu buang waktu untuk langsir loko diesel ke loko listrik. Jadi ketika diluar jalur laa tinggal di switch saja..

Karena saya berpikir, ketika saya di stasiun MRI banyak kereta api dengan loko diesel sering wara wiri di jalur dengan laa nya. Dan saya lihat pun sepertinya sayang kenapa listrik yang ada tidak digunakan dan dimanfaatkan. Malah menggunakan mesin diesel :eek:hno:

Intinya sih untuk menghemat serta memanfaatkan laa yang ada :lol:
 

·
tukang ukur jalan
Joined
·
952 Posts
kayanya kalau untuk lokomotif hybrid masih belum perlu juga, toh harga lokomotif hybrid itu masih mahal, daripada beli lokomotif semacam itu, lebih baik bersabar hingga seluruh jalur di Jawa full elektrik, baru deh beli lokomotif listrik beneran.
 

·
just DUIT !!!
Joined
·
3,238 Posts
semua peningkatan kualitas infrastruktur rel itu nantinya akan menaikkan biaya tac. dan biasanya dibebankan ke harga tiket yang naik. jadi siap2 saja ya.. :D
 

·
SSC Indonesia
Joined
·
4,538 Posts
Paling bener sih benerin rel2 kriting dulu. Mau full LAA trs beli Siemens Taurus juga tetep max 100kph kalo rel masih keriting :D
^^ Kalau masalah jalan mestinya Kemenhub yang aktif ajukan anggarannya, karena urusan jalan rel ya pemerintah yang mesti turun tangan langsung.

Kalau masalah kenaikan TAC itu kan kebijakan pemerintah juga, bisa TAC naik atau bisa TAC turun atau tetap juga bisa. Jadi gak ngaruh karena relnya diperbarui TAC harus naik. Turun pun juga boleh kok. Kecuali kalau asetnya murni milik KAI, seperti ruas Batuceper-Bandara Soetta. Kalau seandainya jalurnya diupgrade oleh KAI, TAC nya kepada operator lain (bila ada swasta yang ikut pakai) pasti TAC nya ikut berdampak. Karena urusannya bisnis.
 

·
Registered
Joined
·
482 Posts
Benerin aja dulu prasarana kek geometri jalan rel, sintelis, perlintasan sebidang, vmax.
Sarana juga benerin dulu deh itu kereta-kereta TM E yg pake bogie TB-398 ganti semua pake NT-60 atau TB-1014

Baru deh mikirin elektrifikasi jawa terus beli lok listrik. Toh hybrid-hybridan juga belum urgent banget

Itu lintas Cimekar-Tasikmalaya upgrade sintelis dulu aja deh. Terus bikin DT Kiaracondong-Kroya. Itu yang lebih urgent sekarng daripada gaya gayaan pake hybrid
 

·
Registered
Joined
·
167 Posts
intinya untuk membangun sebuah kereta yang berkecepatan tinggi ...
banyak yang harus di siapkan.
mulai dari sarana yang handal, mumpuni dan bisa di ajak lari..
prasarananya juga gitu, harus kuat dan memang teruji kualitasnya.
masyarakatnya juga harus siap, teknologi yang tinggi itu butuh biaya yang tinggi, jadi jangan ngarep kereta cepat tapi bayarnya spt ka ekonomi,
dan juga semua pintu perlintasan wajib tidak sebidang, demi keselamatan dari masyarakat itu sendiri.
hal ini memang harus di siapkan.

dulu sempat pernah membikin hitung-hitungan,
kalau JKT-SBY via pantura itu ada sekitar +-4500 pintu perlintasan, dan baru 35% nya saja yang tidak sebidang , 50% diantaranya perlintasan liar, dan pemda/pempus hanya dapat membangun 10-20 perlintasan tidak sebidang baik dalam bentuk melayang / underpass .. butuh berapa tahun kita untuk membangun kereta cepat?

IMHO
CMIIW
 

·
******
Joined
·
11,803 Posts
intinya untuk membangun sebuah kereta yang berkecepatan tinggi ...
banyak yang harus di siapkan.
mulai dari sarana yang handal, mumpuni dan bisa di ajak lari..
prasarananya juga gitu, harus kuat dan memang teruji kualitasnya.
masyarakatnya juga harus siap, teknologi yang tinggi itu butuh biaya yang tinggi, jadi jangan ngarep kereta cepat tapi bayarnya spt ka ekonomi,
dan juga semua pintu perlintasan wajib tidak sebidang, demi keselamatan dari masyarakat itu sendiri.
hal ini memang harus di siapkan.

dulu sempat pernah membikin hitung-hitungan,
kalau JKT-SBY via pantura itu ada sekitar +-4500 pintu perlintasan, dan baru 35% nya saja yang tidak sebidang , 50% diantaranya perlintasan liar, dan pemda/pempus hanya dapat membangun 10-20 perlintasan tidak sebidang baik dalam bentuk melayang / underpass .. butuh berapa tahun kita untuk membangun kereta cepat?

IMHO
CMIIW
seperti ide awal untuk jakarta-surabaya disebut kereta kencang (semi cepat) dengan memanfaatkan jalur yg ada dengan upgrade masalah perlintasan dan bantalan rel.
jika udah gak ada perlintasan sebidang dan bantalan diganti maka kereta bisa melaju cepat.
kereta kelas argo juga bisa full speed dan waktu tempuh bisa dipersingkat.

sebenernya ide itu saja dikerjakan dulu...bukan demi kereta cepat tapi demi kelancaran dan keselamatan.
setelah itu mantap baru dech ganti loko plus kereta yg bisa lari 150 km/jam sbg kereta kencang
 

·
Registered
Joined
·
290 Posts
seperti ide awal untuk jakarta-surabaya disebut kereta kencang (semi cepat) dengan memanfaatkan jalur yg ada dengan upgrade masalah perlintasan dan bantalan rel.
jika udah gak ada perlintasan sebidang dan bantalan diganti maka kereta bisa melaju cepat.
kereta kelas argo juga bisa full speed dan waktu tempuh bisa dipersingkat.

sebenernya ide itu saja dikerjakan dulu...bukan demi kereta cepat tapi demi kelancaran dan keselamatan.
setelah itu mantap baru dech ganti loko plus kereta yg bisa lari 150 km/jam sbg kereta kencang
Permasalahannya, gimana perlintasan sebidang yang ditutup berada di pendesaan dan itu satu2nya jalan akses mereka. Takutnya jika anggaran tidak mencukupi untuk membangun jalan layang atau underpass/overpass (kek) jalan di pendesaan jadi terancam.

Mudah2an aja pemerintah punya solusi terbaik untuk hal itu
 

·
Registered
Joined
·
3,039 Posts
Permasalahannya, gimana perlintasan sebidang yang ditutup berada di pendesaan dan itu satu2nya jalan akses mereka. Takutnya jika anggaran tidak mencukupi untuk membangun jalan layang atau underpass/overpass (kek) jalan di pendesaan jadi terancam.

Mudah2an aja pemerintah punya solusi terbaik untuk hal itu
Gak ada masalah dengan jalan akses, pasti dibuat UP/OP atau perlintasan sebidang dengan palang pintu. Masalahnya adalah kebanyakan orang2 maunya praktis. Klo pake jalan yang sudah disediakan agak jauh (sedikit memutar), jadi pada bikin jalan dan perlintasan sendiri. Dan jadilan perlintasan ilegal tanpa palang pintu...
 

·
******
Joined
·
11,803 Posts
@atas,
kalo ide awal kereta kencang dijalankan programnya maka perlintasan sebidang juga masuk dalam program kerja jadi akan dilakukan entah underpass atau overpass tergantung lokasi dan tentu melalui study dulu
nah perlintasan abal-abal alias yg gak resmi dibikin warga...itu perlu sosialisasi ekstra supaya gak kejadian lagi
 
6501 - 6520 of 8416 Posts
Top